Berpetualang dan Berwisata ke Desa Lalang Bata Traveller Wajib Cicipi Sate Ayam Ala Warung Danau Lolang

Foto / Fadly Syarif
Bugiswarta.com, Selayar -- Singgah berkunjung dan menyambangi warung tegal Jateng di jalan poros Dusun Pa’batteang, Desa Lalang Bata, Kecamatan Buki, Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi-Selatan, seolah menjadi sebuah keharusan bagi setiap pelancong dan traveller yang mungkin sekali waktu sempat melintas dan berpetualang menyusuri keragaman potensi wisata di wilayah dusun berpenduduk dua ratus delapan puluh jiwa tersebut.

Suguhan menu berupa mie pangsit, sate, dan kopi panas dapat dinikmati pengunjung di warung Danau Lolang, Pa’batteang asuhan Wasimun, warga asal Aceah Tamian. 

Sebuah bangunan warung makan berkesan sederhana, dan berdesign minimalis yang terletak, tepat di gerbang utama Dusun Pa’batteang. 

Kesan kearifan lokal terpancar jelas dari kolaborasi property  dan ornamen bahan baku bambu lokal, yang ‘membungkus’ bangunan warung Danau Lolang Pa’batteang. Daya pikat lain, ditonjolkan lewat perbedaan citarasa dan kemasan makanan siap saji yang disuguhkan oleh pihak pengelolah warung.   

Letaknya yang berada tepat di pinggiran jalan poros ibukota dusun Pa’batteang menjadi sebuah bentuk kemudahan tersendiri bagi pengunjung untuk mengakses dan menjangkau lokasi warung Danau Lolang dari seluruh penjuru dengan menggunakan kendaraan roda dua dan atau mobil pribadi.

Pengunjung yang berkesempatan mampir untuk menikmati suguhan menu sate ayam, tahu bakar, bakso kuah, bakso bakar, mie pangsit, dan kopi panas di warung Danau Lolang, tak perlu repot mengeluarkan biaya besar. 

Cukup dengan merongoh saku celana dan atau saku baju, pengunjung sudah dapat menikmati berbagai bentuk suguhan menu khas ala warung Danau Lolang.

Bermodal uang recehan senilai dua ribu rupiah, pengunjung sudah dapat menikmati dan membawa pulang satu tusuk sate ayam yang dipanggang diatas api, berbahan bakar arang tempurung.  

Dalam kesempatan berbincang dengan wartawan pengelolah warung Danau Lolang, Pa’batteang yang akrab disapa Wasimun ini, menuturkan, “warung Danau Lolang dibangun dan dirintis selama kurang lebih satu bulan setengah bermodal lima belas juta rupiah”

Tak hanya menyiapkan menu siap saji, warung Danau Lolang, Pa’batteang juga ikut menyediakan sarana tempat peristrahatan, berbahan baku bambu lokal, berukuran tiga kali dua meter yang dikemas dalam bentuk dego-dego.  

Lihat juga video ini : 
Menutup rangkaian petualangan dan agenda tour, pengunjung dapat memanfaatkan latar belakang taman segi tiga, di pertigaan ibukota Dusun Pa’batteang untuk sekedar berpose dan melengkapi bukti dokumentasi kunjungan. (fadly syarif)
Share on Google Plus

About bugis warta

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 komentar:

Post a Comment