Rudy Susmanto Mantan Ketua IMM Jadi Ketua DPRD Kabupaten Bogor


Bugiswarta.com, Bogor -
- Rudy Susmanto Mantan Ketua IMM Jadi Ketua DPRD Kabupaten Bogor 

Rudy Susmanto adalah Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bogor, untuk periode 2019-2021.


Usianya saat artikel ini ditulis baru 35 tahun, sehingga dia adalah ketua DPRD termuda dalam sejarah Kabupaten Bogor.


Mengemban amanah sebagai ketua DPRD di usia yang relatif muda tidaklah mudah. Apalagi jabatan itu diembannya saat Rudy masih berusia 34 tahun.


Rudy lahir pada 15 Agustus 1985 di Sukoharjo, Jawa Tengah, dari pasangan Dada Hardiana dan Tety Rohaety.

Ayah Rudy adalah anggota TNI AD dari kesatuan Kopassus. Sementara ibunya seorang ibu rumah tangga.

Rudy menikahi Eva Marthiana pada tahun 2009, dan mereka dikarunia tiga orang anak, yaitu Dyva Khairinnisa Susmanto, Adiradaja Bima Susmanto, dan Panji Rudy Susmanto.


Pendidikan


Rudy menempuh pendidikan dasar di SDN Pucangan 3 Kartasura. Setelah itu dia melanjutkan ke SMP Negeri 1 Kartasura dan SMA Negeri 1 Kartasura.


Lepas dari bangku SMA, Rudy berniat mengikuti jejak ayahnya untuk berkarir di dunia militer. Namun dia tidak lolos tes masuk ke Akmil (Akademi Militer). Begitu pun di tes masuk Akpol (Akademi Kepolisian).


Ketika pintu masuk ke dunia militer dan polisi tertutup, Rudy memutuskan mendaftar ke Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS), lulus tes masuknya, dan mengambil Fakultas Geografi.


Selama kuliah Rudy aktif di berbagai organisasi, baik di dalam maupun luar kampus.


Pengalaman berorganisasi nya antara lain pernah menjadi Ketua Giri Bahama (Mahasiswa Pencinta Alam) Fakultas Geografi UMS (2005-2006), Ketua IMM (Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah) Fakultas Geografi UMS (2005-2007), dan Ketua Pelestari dan Konservasi Wilayah DAS Bengawan Solo (2005-2007).


Tak hanya itu, prestasi belajar yang sangat bagus membuat Rudy dipercaya sebagai asisten dosen atau tenaga pengajar, sekaligus instruktur Geography Information System (GIS) UMS (2005-2007).


Dia juga menjadi Tenaga Ahli Ilmu Ukur Tanah Litbang UMS (2005-2007).

Karier


Setelah menyelesaikan kuliah di UMS tahun 2007, Rudy langsung diterima bekerja di Intermap (International Mapping NASA US). Di bawah bendera PT Exsamap Asia, perusahaan asing yang berkedudukan di Jakarta ini bergerak di bidang pengolahan data citra radar satelit milik NASA.


Setelah enam bulan bekerja di perusahaan ini, Rudy bertemu mantan Komandan Jenderal Kopassus, Prabowo Subianto, yang mengajaknya bergabung ke perusahaan miliknya.


Dia menerima tawaran itu, dan bergabung dengan PT Nusantara Energy milik Prabowo sebagai asisten khusus CEO (2007-2008).


Ketika Partai Gerindra didirikan pada 2008, Rudy dipercaya sebagai asisten Ketua Dewan Pembina, Prabowo Subianto.


Posisi ini diembannya sampai 2010, saat dia ditunjuk sebagai General Manager Nusantara Polo Club hingga saat ini.


Politik


Saat pertama bekerja dengan Prabowo Subianto, Rudy belum tertarik masuk ke kancah politik praktis. Dia ingin fokus membangun karier profesional dulu.


Begitupun saat partai Gerindra berdiri pada tahun 2008, dia masih belum tertarik menempati jabatan struktural.


Meski begitu, dia bekerja di belakang layar untuk tim pemenangan Prabowo Subianto pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2009 dan 2014.


Setelah waktu bergelut di dunia profesional perusahaan dirasanya sudah cukup lama, ayah tiga anak ini memutuskan terjun ke dunia politik praktis pada 2019.


Rudy mencalonkan diri sebagai legislator di Kabupaten Bogor lewat Partai Gerindra, dan dia pun terpilih menjadi wakil rakyat.


Oleh DPP Partai Gerindra dia diusung menjadi Ketua DPRD, dan terpilih menduduki posisi tersebut.


Perjuangan


Sebagai anak kolong, Rudy merasakan suka duka hidup dalam keluarga militer. Profesi ayahnya sebagai prajurit Kopassus adalah kebanggaan tersendiri baginya.


Apalagi ayahnya pernah menjadi anak buah Prabowo Subianto, saat berperang di Timor Timur (Timor Leste).


Meskipun demikian, dia juga merasakan kerasnya hidup sebagai anak prajurit dengan penghasilan pas-pasan. Apalagi ayahnya seorang yang lurus dalam menjalani hidupnya.


Ayahnya harus menanggung biaya untuk kuliah Rudy dan pendidikan adiknya, yang saat itu masuk jenjang SMP. Tak hanya itu, masih ada cicilan kredit rumah dan sepeda motor.

Untuk membantu beban keuangan keluarganya yang cukup berat, Rudy mencoba berbagai macam cara. Selain meraih beberapa beasiswa prestasi dari kampus, dia juga menjalani profesi sebagai tukang ojek.


Dia sering mangkal di pangkalan ojek Tugu Kartasura pada malam hari usai kuliah. Pekerjaan sampingan ini menghasilkan Rp 15.000 hingga Rp 20.000 per hari untuk menambah uang jajan.


Selain itu, saat demam Anthurium melanda masyarakat pada 2004-2005, Rudy mengisi waktu luang di sela-sela kuliah dengan menjual tanaman hias.


Dia membuka nursery di Pasar Nongko, dekat Stadion Manahan Solo.


Rudy juga diberi kepercayaan sebagai asisten dosen ketika memasuki semester 4 dan 5, sehingga bisa membantu beban keuangan keluarga.


Lulus kuliah dalam waktu 3,5 tahun, Rudy sebenarnya ingin kembali melanjutkan cita-citanya berkarir di militer.


Namun ayahnya tidak mengizinkan. Tak lama kemudian dia diterima bekerja di perusahaan asing dan memulai karir profesional hingga menjadi politisi.


Rudy mengaku berusaha mengemban amanah sebagai wakil rakyat dengan baik, sesuai teladan dari sang ayah yang lurus dan jujur, serta menuruti pesan dari Ketua Umum Gerindra untuk tidak korupsi.


Hobi


Rudy memiliki minat lebih terhadap barang-barang vintage alias kuno. Dia juga tertarik dengan otomotif sedang kecil. Hobi ini diturunkan dari orangtuanya.


Ketika itu digabungkan, Rudy mengaku suka dengan motor-motor tua sejak SMP. Namun kendaraan ini tidak bisa dibelinya hingga tamat SMA.


Untuk menyalurkan hobinya, dia bergabung ke komunitas motor-motor antik, sehingga bisa melakukan touring bareng.


Rudy baru dibelikan orang tuanya skuter Vespa saat kuliah. Kendaraan ini dipakainya sejak awal masuk kuliah hingga lulus.


Saat ini Rudy sering menyalurkan hobi otomotif ini dengan keliling kawasan Bogor bersama istri, menggunakan motor-motor tua.


Dia juga masih sering melakukan kegiatan dengan komunitas-komunitas motor antik di Tanah Air. 


Biodata


Nama lengkap: Rudy Susmanto

Tempat tanggal lahir: Sukoharjo, 15 Agustus 1985

Pendidikan:

- SDN Pucangan 3 Kartasura (1991-1997)

- SMP Negeri 1 Kartasura (1997-2000)

- SMA Negeri 1 Kartasura (2000-2003)

- Universitas Muhammadiyah Surakarta (2003-2007)

Karier:

- PT Examap Asia (2007)

- Asisten khusus CEO PT Nusantara Energy (2007-2008)

- Asisten Ketua Dewan Pembina Prabowo Subianto (2008-2010)

- General Manager Nusantara Polo Club (2010-kini)

- Ketua DPRD Kabupaten Bogor (2019-2024)


Share on Google Plus

About bugis warta

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 komentar:

Post a Comment