Unismuh Makassar Sikapi Kebijakan Kampus Merdeka

Bugiswarta.com, MAKASSAR -- Menyikapi kebijakan Kampus Merdeka civitas akademika Unismuh Makassar menggelar sosialisasi kebijakan akreditasi perguruan tinggi setelah terbitnya Permendikbud No.5/2020 tentang Akreditasi Program Studi dan Perguruan Tinggi.

Rektor Unismuh Makassar Prof Dr H Abdul Rahman Rahim SE MM, saat pembukaan acara sosialisasi itu di Aula Pertemuan Fakultas Kedokteran Unismuh Makassar, Jumat (13/3/2020) menjelaskan, acara ini sangat penting bagi civitas akademik dengan adanya kebijakan baru Kampus Merdeka, Belajar merdeka.

Dijelaskan, kebijakan Kampus Merdeka dengan empat point yakni, pembukaan prodi baru, peralihan PTN jadi PTN BH, akreditasi dan mahasiswa berhak  belajar tiga semester di luar prodinya.

Pada point akreditasi, bukan lagi kewajiban tetapi hanya pilihan ini harus dicermati karena membawa pro kontra, malah mulai terasa kendor semangat mengurus akreditasi prodi dan institusi.

Lewat sosialisasi ini akan semakin meningkatkan semangat bagi civitas akademika untuk terus meningkatkan mutu dan tidak melemah.

Karena kampus senantiasa bertekad untuk terus meningkatkan kualitas mutu berkelanjutan.

Tampil selaku narasumber dalam sosialisasi itu, Prof. Dr. SM Widyastuti, M. Sc selaku Dewan Eksekutif Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi. Moderator dalam acara, Wakil Rektor I Unismuh, Dr Ir H Abdul Rakhim Nanda MT.

Ketua BPH,  Dr. Ir HM.Saiful Saleh, M.Si; Wakil Rektor II,  Dr. H. Andi Sukri Syamsuri, M.Hum, serta para para dekan-dekan, ketua prodi dan pejabat kampus lainnya.

(Ila/Imad/Yahya/Usman)
Share on Google Plus

About bugis warta

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 komentar:

Post a Comment