Herigunawan Harap Virus Corona, Tidak Jadi Alasan Ketidaktercapaian Pertumbuhan Ekonomi

Herigunawan ditengah berpose bersama anak-anak saat menggelar revolusi putih dan dongeng keliling/Dokument Bugiswarta
Bugiswarta.com, Jakarta ---- Anggota DPR RI Fraksi Gerindra meminta kepada semua pihak untuk tidak menggunakan virus corona sebagai tameng tidak tercapainya pertumbuhan ekonomi yang ada di Indonesia.

Dia Mengajak semua sektor untuk sama-sama berbenah menata perekonomian Indonesia sehingga tekad membawa Indonesia menjadi bangsa yang kuat bisa terwujud. Hal itu disampaikan melalui keterangan tertulisnya kepada redaksi bimata.id, Senin 2 Februari 2020 

Menurutnya Virus Corona akan berpengaruh terhadap perekonomian Indonesia, karena Corona berasal dari China dan China merupakan salah satu mitra dagang dan investor terbesar  Indonesia, akan tetapi bukan menjadi alasan tidak tercapainya target ekonomi Indonesia

“Analis Morgan Stanley memprediksi perekonomian China pada kuartal I-2020 hanya tumbuh 3,5%. Padahal pada kuartal IV-2019 masih bisa tumbuh 6%. Jika prediksi Morgan Stanley benar, maka terjadi penurunan yang sangat tajam yakni 2,5%,”legislator Gerindra ini

Dia menuturkan bahwa penurunan ekonomi yang dialami China dan negara-negara lainnya tentu akan berdampak pada perekonomian Indonesia, tahun 2019 ekonomi Indonesia bertumbuh 5,02%, dalam target APBN 2019 dipatok 5,3%.

“Artinya antara target dan realisasi ada selisih minus 2.8%. Tahun 2020 prediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan hanya tumbuh 4,5% bisa jadi, realisasinya malah dibawah 4.5%, turun dari 2019 yang tumbuh 5,02%,”terangnya.

Herigunawan berharap semoga virus Corona tidak dijadikan aji mumpung untuk menutup kegagalan dan ketidaktercapaian pertumbuhan ekonomi. Kebiasan buruk yang selalu menjadikan tameng faktor eksternal sebagai alasan atas ketidak tercapaian pertumbuhan ekonomi. Dulu menyalahkan faktor global, kemudian menyalahkan perang dagang antara AS vs China, dan sekarang mau menyalahkan Corona.?

Pertumbuhan ekonomi yang relatif tinggi jika tidak disertai pemerataan karena adanya akumulasi modal yang mengakibatkan inefisiensi akan mempercepat kegagalan pembangunan, tentunya perihal ini perlu didukung kebijakan fiskal yaitu tentang pajak dan distribusi pendapatan yang mengurangi kesenjangan, meningkatkan produktivitas dan memacu semangat untuk investasi. 

“Dibutuhkan sinergitas dan kekompakan policy-mix antara kebijakan fiskal dan kebijakan moneter secara nyata di lapangan. Penerapan kebijakan fiskal yang ekspansif, dengan menetapkan nilai RAPBN 2020 sebesar 14 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB). Dari sisi moneter, BI telah menetapkan kebijakan moneter longgar melalui penurunan suku bunga acuan, dengan harapan perbankan merespons dengan menurunkan suku bunga kredit sehingga sektor riil menggeliat,”Heri Gunawan menjelaskan

Penyaluran kredit yang tepat dan mengendalikan tingkat konsumsi dengan mengurangi ketergantungan impor dan meningkatkan ekspor.

Secara nyata yang menjadi kunci adalah eksekusi di lapangan. Bagaimana sektor riil bergerak, manufaktur tumbuh, industri tumbuh, ekspor tumbuh. Saat ini ekspor masih didominasi komoditas non-migas yang terkonsentrasi di 10 komoditas utama, menyumbang 57 persen dari total ekspor non-migas.


Sebagian besar produk ekspor Indonesia masih berbasis buruh murah dan sumber daya alam mentah. Padahal, untuk bersaing di pasar global, corak industri harus didominasi oleh tenaga terampil, penelitian dan pengembangan, serta teknologi. Sumbangan manufaktur terhadap PDB dalam lima tahun terakhir merosot dari 25 persen menjadi 19 persen. Artinya, kita belum mampu meredam gejala deindustrialisasi.


“Alih-alih menyalahkan Corona, sekarang saatnya Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) melakukan koreksi terhadap sejumlah kebijakan yang tidak pro rakyat kecil. Tugas pemerintah adalah melakukan kebijakan antisipatif agar bisa meminimalisir dampak Corona. Stimulus dari kebijakan fiskal dan moneter yang berpihak sangat diperlukan untuk tetap menggairahkan perekonomian guna menjaga konsumsi masyarakat sebagai penyokong terbesar pertumbuhan ekonomi,”tutupnya.

Laporan Rilis
Editor Usman

Share on Google Plus

About bugis warta

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 komentar:

Post a Comment