Jimat Orang Bugis Asli : Lima Temmassarang Asera Temmallaiseng

Foto/Paddissengen Net
Bugiswarta.com, Budaya -- Pesan-pesan Leluhur Orang Bugis seakan tak ada habisnya. Pesan itu sarat dengan nilai jika dikaji dengan baik. Apabila hanya dibaca secara tersurat saja maka kita hanya berada pada posisi “sekadar mengetahui, tetapi tidak memahami “.

Umumnya pesan-pesan tetuah Bugis bermakna simbolis, kias, dan konotatif. Untuk dapat memahami isi pesan yang terkandung, maka dibutuhkan kajian kata dan kalimat yang lebih mendalam secara denotatif (makna kata yang sebenarnya).

Silakan simak berikut ini :

Bulu temmaruttunna Alla Taala, kuonroi maccalinrung, Engkapa balinna Alla Taala na engka balikku, Mette’ka tenribali, massadaka tenri sumpala.

Terjemahan :

Gunung yang kukuh adalah milik Allah, yang kutempati berlindung, Tidak ada yang dapat menandingiku kecuali jika ada yang dapat menandingi Allah yang Maha Kuasa. Kalau saya berbicara tidak ada lagi yang dapat menyahut, dan kalau saya berpendapat tidak ada lagi yang bisa menyanggah.

Ungkapan di atas apabila hanya dibaca tanpa dimaknai, maka kita hanya mengetahui bagian kulitnya saja. Padahal ungkapan di atas sering dijadikan orang Bugis menjadi sebuah “Jimat Kehidupan”.

Untuk bisa menjadikannya sebagai Jimat yang ampuh tentu tak semudah membalik telapak tangan. Bagaimana membuatnya sebagai Jimat Ampuh? tidak sekadar ditulis kemudian dibungkus lalu kemudian dipasang di pinggang celana (riapponceng).

Jimat itu paling tidak harus memenuhi syarat yang harus dilakukan dan dipatuhi. Persyaratannya harus memahami makna ” Lima Temmassarang Asera Temmallaiseng “.

I. Lima Temmassarang (lima tak bercerai berai), yaitu :
NINIRIWI DUWWAE
PUADAI SEDDIE
PUGAUI DUWWAE
ENGNGERANGNGI DUWWAE
ALLUPAI DUWWAE

1. Aja mucaccai pojinna tauwwe
2. Aja murekengngi appunnangenna tauwwe
3. Puwadai anu sitinajae weddingnge naporio tauwwe
4. Pegaui gau weddingnge napudeceng tauwwe
5. Pegaui ampe kedo temmasolae tenrisumpala
6. Engngerangngi pappedecenna tauwwe lao ri idi
7. Engngerangngi atassalammu lao ri tauwwe
8. Allupai pappedecemmu lao ri tauwwe
9. Allupai atassalanna tauwwe lao ri idi

II. Asera Temmallaiseng (sembilan tak terpisahkan), yaitu :
HINDARI 2 (dua)
KATAKAN 1 (satu)
LAKUKAN 2 (dua)
INGAT 2 (dua)
LUPAKAN 2 (dua)

Penjelasan :

ANINIRIWI DUWWAE (hindarilah yang dua), yaitu :
1. Aja Mucaccai pappojinna tauwwe (jangan mencela kesukaan orang lain)
2. Aja Murekengngi apunnangenna tauwwe (jangan menghitung harta milik orang lain).

PUWADAI SEDDIE (katakan yang satu), yaitu :
1. Puwadai anu sitinajae weddingnge naporio tauwwe (katakan hal yang wajar yang bisa menyenangkan orang lain).

PUGAUI DUWWAE (lakukan yang dua), yaitu :
1. Pugaui anu weddingnge napodeceng tauwwe (lakukan hal yang bisa memperbaiki orang lain).
2. Pegaui ampe kedo temmasolae tenrisumpala (lakukanlah sesuatu dengan prilaku yang baik dan tak tersanggah/terbantahkan)

ENGGERANGNGI DUWWAE (ingatlah yang dua), yaitu :
1. Engngerangngi pappedecenna tauwwe lao ri idi (ingatlah kebaikan orang kepada kita)
2. Engngerangngi atassalammu lao ri tauwwe (ingatlah kesalahanmu kepada orang lain)

ALLUPAI DUWWAE (lupakan yang dua), yaitu :
1. Allupai pappedecemmu lao ri tauwwe (lupakan kebaikanmu kepada orang lain)
2. Allupai atassalanna tauwwe lao ri idi (lupakan kesalahan orang lain kepada kita)


Demikian sekelumit pesan dari setumpuk nilai dari tetuah Orang Bugis dari masa kemasa. (semoga bermamfaat, salama topada salama)

Sumber WA KKMB
Share on Google Plus

About Bugis Warta

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.